Beauty Journal : Toner Wajah

credit: today.com

Halo, kawan-kawan blog random!
Hari ini berhubung gue terilhami oleh beauty youtubers, gue akan ngebuat tajuk baru dan akan gue isi terus-menerus kedepannya yakni Beauty Journal. Tajuk ini bakal berisi tentang pengalaman gue, review atau hal-hal lain tentang beauty lifestyle. Yuk, mulai aja.

Hhhmmmm, jadi gini. Kulit gue itu sensitif parah dengan pelbagai bahan kimia. Bahkan, untuk beberapa bahan kimia bisa langsung bikin bruntusan dan jerawatan. Selain itu, kulit gue ini sensitif sama minyak dan debu. Kudu bawa oil blot paper kemana-mana dan bawa tisu buat lap kalo udah keringetan parah. Soalnya efek ke kulit jadi merah dan gatel kalo nggak di lap. Ribet? Iya, tapi syukuri aja.

Al kisah, perjalanan gue berkenalan dengan skin care dimulai saat semester 6 kuliah. Iya, umur 20 tahun gue baru tau apa gunanya cuci muka yang bener, pake toner, pakai pelembab dan teman-temannya. Ok, singkat cerita gue mulai kenal dan tau betapa pentingnya toner bagi kulit saat itu. Jadi, dari beberapa artikel yang gue baca kalau si toner ini tuh kayak nutrisi buat kulit wajah. Buat yang ingin baca kegunaan toner, bisa klik di sini. Selain ngebersihin residu make up, ada toner yang buat hydrating, exfoilate, calming, dan lain-lain.

Toner pertama yang gue beli adalah Acnes Oil Control Toner. Kondisi kulit gue waktu itu berminyak, jerawatan dan bruntusan. Selama tiga bulan gue nyoba dan nunggu khasiat dari toner ini. Setelah lama penantian dan harapan terhadap toner ini agar kulit gue membaik, nyatanya nggak. Iya, toner ini nggak berkhasiat apa-apa di kulit gue. Tetep minyakan, tetep bruntusan dan jerawat masih sering muncul. Bedanya muka gue seger aja tiap pakai toner ini. Gue pun memutuskan buat ganti toner setelah tiga bulan itu.

Karena ngelihat merknya yang wow dan harganya cukup fantastis menguras kantong, gue pun menjatuhkan pilihan gue selanjutnya ke The Body Shop Skin Clearing Mattifying Toner. Gue berharap dengan harganya yang cukup mahal ini, khasiatnya pun bakal lebih baik ke kulit gue. Toner ini adalah toner paling mahal yang pernah gue beli dalam sejarah per-skin care-an. Harganya Rp 170.000. At first, toner ini cukup manjur. Membantu ngurangin minyak di wajah, tapi si jerawat dan bruntusan masih tetep betah di muka gue. Khasiat toner ini cukup lama kerasa di kulit gue, baru dua bulan toner ini baru bener-bener bisa bekerja. Akhirnya daripada sayang, gue berusaha ngehabisin satu botol 250 ml toner ini 3-4 bulan. Setelah toner ini habis, gue pun nyoba toner baru lagi.

Selanjutnya yang gue coba Nivea Make Up Clear Toner. Ngakaknya, gue beli ini nggak sengaja, kirain gue ini micellar water dari Nivea (yang pada waktu itu gue pengen nyoba) nyatanya dia adalah toner wajah. Oke, nyobalah gue selama sebulan. Nyatanya....berhasil, bray~ ini toner aneh deh, dia bukan khusus jerawat tapi di muka gue mereduksi timbulnya jerawat. Sumpah, gue aja heran. Pas toner TBS aja yang menyentuh harga segitu nggak bisa, lah ini. Bruntusan di muka gue pun membaik. Tadinya ada di pipi bawah sama kening, tapi semenjak pakai toner ini entah kenapa mulai hilang (dipakai dengan skin care lain, tapi toner ini ngebantu banget).

Sampai sekarang toner Nivea ini yang gue pake dan sepertinya gue nggak akan beralih toner dulu kalo yang botol pertama ini habis. Gue bakal repurchase dulu dan lihat apakah masih manjur atau malah menurun karena udah kebal muka gue, hehe.

Kondisi kulit:
(then) berminyak, jerawat, bruntusan, dehydrated
(now) berminyak, dehydrated
Usia: 22 tahun (now)

Produk:
1. Acnes Oil Control Toner - Rp 25.000 (1/5)
2. The Body Shop Skin Clearing Mattifying Toner - Rp 170.000 (3/5)
3. Nivea Make Up Clear Toner - Rp 30.000 (4/5)

Itu dia pengalaman gue dengan tiga toner yang berbeda selama kurun waktu satu tahun terakhir. Maaf ya nggak ada foto sebelum-sesudah pakai toner-toner ini. Postingan selanjutnya gue akan usahain pakai foto ya! Terima kasih yang udah mampir di blog ini.

Adios!

Komentar