Me, as jobseeker....


Photo by Damian Zaleski on Unsplash

So, ada rutinitas baru gue pascalulus 27 Maret 2018 dari Unpad. Lihat linkedin, jobstreet, kalibrr, topkarir dan website penyedia jasa lowongan kerja lainnya. Sebagai salah satu pencari kerja yang masih tinggi dengan egonya, gue pun berusaha mencari lowongan yang memang gue minati di bidang itu. Tapi, menemukan pekerjaan impian tak semudah menggoreng tahu bulat yang dadakan bisa jadi, bray~

Syukurnya, sebelum gue bener-bener lulus gue udah diterima kerja (freelance) di salah satu lembaga bimbel di Bandung. Lumayan juga penghasilan dari sana, tapi rasanya jadi guru bukan panggilan hati gue yang sebenarnya. Anjay~ akhirnya gue pun memutuskan untuk melihat-lihat kesempatan kerja, sebelum gue benar-benar memutuskan untuk lanjut S2 sesuai keinginan orang tua. Gue ngelamar di beberapa perusahaan mulai dari start up sampai perusahaan multinasional. 

Berbagai hal gue lewatin, dari PP Jakarta-Bandung, PP Karawang-Jakarta sampe tes PP Jatinangor-Bandung. Sampai saat ini gue pun belum menemukan perusahaan yang pas buat nerima gue aka belum pasti dimana-mana. Sebagai jobseeker gue sih antara selow-panik juga. Nyelow karena emang baru beberapa bulan gue lulus itu pun gue sambil freelance. Jadi, nggak gabut banget lah. Panik, iya panik. Karena gue pengen cepet dapet kerjaan yang tepat. Apalagi sesuai passion. Itulah yang membuat gue nekad buat ngelamar ke start up yang katanya pekerjanya itu gila semua! Jadi tantangan tersendiri buat gue, seperti ketika gue dulu BEM yang nggak punya dasar media apapun. Pada akhirnya bisa ngembangin medianya hingga pesat dan terkenal, minimal se-Unpad tahu lah. Gue bangga pada diri gue saat itu. Yaiyalah~ gue yang nggak tahu desain sampe bisa desain, video editor malah!

Intinya, selama nyari kerja kemaren gue selalu diajarin banyak hal sama Tuhan. Mulai dari ikhlas, rela sampai rasa syukur. Mungkin ini adalah cara Tuhan nunjukkin kalau gue nggak lemah dan gue mampu dalam bidang yang bahkan gue nggak kepikiran sebelumnya. Gue mau dan harus belajar banyak hal lagi. Karena selama kemaren, gue selalu diingatkan jika nyatanya gue masih bodoh. Banyak hal yang belum gue explore lebih dalam dan banyak hal-hal dasar yang sebenarnya gue nggak tahu selama ini, dan gue anggap remeh. Padahal itu sesuatu yang 'wow' untuk dipelajari. 

Lewat perjuangan itu gue jadi tahu seberapa sombong gue memandang dunia dulu. Sekarang, gue nggak mau kayak gue kemaren nih. Saatnya gue ngembangin lagi hal-hal yang belum pernah atau mungkin dalam benak gue 'nggak akan gue ngelakuin ini' toh pada akhirnya bisa dijadikan bahan belajar. Salah satu temen gue ngomong gini, perihal pintar dan tidak bukan hanya dari banyak referensi tapi juga dari cara berpikir logis manusianya akan suatu masalah.

Intinya, setiap kawan yang membaca ini. Minta doanya agar gue dimudahkan dalam segala hal pencarian ini. Lulus udah susah, nyari kerja lebih susah. Tapi, ada yang lebih susah lagi, apa coba? NYARI JODOH, haha.

Komentar