Krisis Ingin Ditemani Kemana-mana


Photo by Blake Lisk on Unsplash

“Syifa, sibuk banget ya! kuat ih!”
“Syifa, kok sendirian mulu?”
“Syifa, nggak punya pacar ya?” 

Tiga hal diatas adalah yang orang-orang katakan pas ketemu gue akhir-akhir ini. Ok, gue jawab nih. Pertama, iya banyak hal yang mesti gue urus dan banyak hal yang mesti gue kerjain jadi menuntut mobilitas tinggi and then iya gue kudu kuat. Kalo lemah, nggak bakal selesai ini kerjaan. Kedua, sejujurnya gue lelah dengan pertanyaan ini. Iya, karena SERING BANGET ada yang nanya ke gue. Ya udah, temenin gue dah kapan-kapan, daripada nanya mulu. Ketiga, HAH biarin ngegantung aja lah ya. Stalk aja medsos gue dah.

Keadaan yang selalu mendorong “sendirian kemana-mana” aka “mengerjakan semua ini-itu sendiri” membuat gue sering berada dalam situasi tanpa teman kemana-mana. Sampai akhirnya logika gue pun ngelunjak dan menafsirkan kalo gue juga butuh orang yang bisa jadi tempat gue cerita dan berkeluh kesah. Asli. Apalagi pas lagi stres banget, keknya didengerin keluh-kesah diri ini aja udah cukup. 

Sebenernya, gue agak ngakak sama pemikiran gue yang satu ini. Satu sisi, gue merasa kalo “temen kemana-mana” ini nggak butuh-butuh amat kok. Tapi, sisi lain gue pun rada iri-dengki-menyatu ngeliat orang lain terutama cewek (ya iyalah, gue kan cewek) malem-malem yang bisa dijemput pacarnya, atau pagi-pagi yang bisa dianter pacarnya, atau pas makan ada yang nemenin. Sumpah, insting ingin ditemani lagi angot-angotan belakangan ini. Ya you know lah ini mengarah kemana. Sedih banget? Engga juga sih, sedih aja. Sisi gue yang menganggap itu biasa aja kadang juga nggak mau kalah. Seolah-olah kalo gue ngerasa “bisa dalam semua hal”, gue seakan punya super power diantara semua manusia. Ya kali, mana ada cewek kek gue yang kemana-mana sendiri, pulang (tengah) malem sendiri, makan di restoran sendiri, sampe kadang kalo nonton pun sendiri. Kurang mandiri apa coba gue? Haha (padahal banyak ya).

Please jangan ngetawain gue yang kelihatannya jomblo nista dimata kalian. Gue ngalamin itu tiap hari, dan baik-baik aja. Tapi, alangkah lebih baiknya pas gue lagi nggak semangat ada yang nemenin gitu, ga perlu nyelesaikan masalah kok yang penting mau dengerin gue dan ada buat gue. Kadang, pas gue balik malem kan capek nih…ada yang jemput, kan minimal setengah beban ini hilang dan merasa “nyatanya masih ada kok yang sayang sama gue” bener nggak? Atau nggak pas gue stres banget nih ada yang mau ngajak gue refreshing. HAHAHA kesepian tingkat dewa.

Puncaknya adalah, setiap gue pulang entah dari mana nih gue sinis. Asli. Sama siapa pun yang dia bisa punya temen kemana-mana, terus kenapa gue nggak? Sederhana ya, tapi bikin hampir gila. Gue merasa kalau takdir ini terlalu menempatkan gue dalam keadaan yang mesti strong, bray. Sesekali gue pengen lah kek mereka. Logika ini sudah tidak sehat, sepertinya. Kalau cuman ngomong sama tembok tiap hari.

Komentar