My Love-Hate Relationship with JAKARTA

Jakarta, satu kota di mana aku dulu denger dan disuruh untuk menggambarkan dalam satu kata adalah "macet". Sejujurnya dari dulu pun aku sudah memikirkan akan tinggal di Ibu kota Indonesia ini, tapi entah kapan. Selepas SMA sebenarnya punya bidikan universitas di Jakarta, alias UI. Eh, keterimanya di Bandung (pinggiran) yaitu di Unpad.

Kali ini aku cuman pengen curhat aja sih, gimana perasaanku hampir setahun di Jakarta sebagai anak rantau yang udah 8 tahun nggak tinggal bareng sama orang tua. Sesimple ini hehe.

Pertama kali menginjakkan kaki di Jakarta bulan Juli 2018. Sebenarnya Jakarta bukan tempat yang asing karena dari kecil emang suka ke Jakarta buat main. Berhubung rumahku juga di Karawang jadi bisa diakses lewat KRD Jatiluhur/ Cilamaya Ekspress.

This is Love-Hate Relationship~


Bus transjakarta

PART I : Hate

Pengalamanku di Jakarta sebenernya nggak spesial-spesial amat juga. Tapi, ada beberapa hal yang ngebuat aku jadi enggan hidup lama di kota ini. Mungkin salah satunya adalah macet, bising dan ya pasti sudah bisa tertebak rumah dan biaya hidupnya lumayan mahal. Apalagi gajiku masih fresh graduate, bisa dibayangkan betapa pas-pasannya hamba hidup di kota ini.

Selain itu, untuk makanan juga banyak yang nggak cocok bagi aku. Pernah satu kali aku sampe kena Tifus hanya karena makan gorengan pinggir jalan, atau kena diare karena makan di Warteg. Entah karena badanku yang nggak bisa dikompromi atau gimana. Ngomong-ngomong untuk Tifus aku memang punya riwayat, jadi kalau makan makanan nggak bersih atau capek banget si Tifus ini bisa bangkit lagi diperut manjaku, hehe.

Setelah 6 bulan, aku sudah bisa menerima keadaanku di kota ini. Berusaha berdamai dengan bising, macet, debu, panas dan beberapa orang yang kasar (huft sabar) ke aku. Satu sisi aku lelah pas kerja, apalagi saat itu pekerjaan aku di lapangan. Banyak banget kendala, satu titik bahkan aku sampe konsul ke psikiater. Bukan soal kotanya saja tentunya ya guys, tapi banyak hal lain.

PART II : "Some" Love

Perjalanan berusaha damai di kota ini pun mulai aku temukan bulan Februari-Maret 2019 kemarin. Aku menemukan banyak tempat di Jakarta yang ternyata asik untuk dikunjungi dan aku explore lebih. Banyak tempat makan dan cafe yang enak (ini yang paling bikin semanagat) dan tentunya banyak galeri seni yang bisa aku datangi ketika pameran.

kinosaurus jakarta
Pemutaran film "Kucumbu Tubuh Indahku" di Kinosaurus

Aku sudah punya patokan untuk tempat tinggal ketika aku ingin berkeluarga. Faktor pentingnya adalah akses transportasi, akses pendidikan dan akses kesehatan yang semuanya mesti layak dan mudah. Dan di Jakarta semua itu lengkap, ya iyalah ibu kota. Pernah satu kali yang buat aku kaget dan WOW banget, hari itu aku mau rapat sama atasan ternyata mataku sakit dan merah dari pagi, pokoknya gatel banget. Akhirnya aku nyoba satu aplikasi Helodoc, aku konsultasi dengan dokter speasialis mata di aplikasi itu, aku foto keadaan mata aku dan dia langsung membuatkan resep. Obatnya aku juga order lewat Halodoc dan dianterin pakai GOJEK.

Aku yang baru nyoba pertama langsung wow banget karena nggak perlu keluar kantor buat ke klinik dong. Setelah obatnya dipakai, mataku mendingan dan langsung merasa bahwa Halodoc adalah pahlawanku hari itu.

Terus ketika aku sakit lagi (ya ampun banyak banget dah sakitnya...) aku ke RSUD Pasar Minggu. Nih, ya dalam bayanganku RSUD itu tempatnya ga keurus dan seadanya karena aku mengacu ke keadaan RSUD di kotaku. Aku dianter ke RSUD sempat pesimis, tapi pas nyampe sana aku lagi-lagi melotot, BERSIH DAN BAGUS BANGET! Pelayanannya juga cukup cepat dan gampang banget.

Dari segi kesehatan aku sudah merasakan, sekarang transportasi. Nah, MRT dan LRT baru jadi dan beroperasi tahun 2019 ini. Baru banget kemarin, aku melakukan perjalanan ke Kemang dari Bundaran HI-Stasiun Blok A cuman 10-15 menit :") yang biasanya bisa sampe 1.5-2 jam, itupun kadang kalau macetnya parah bisa lebih. Kurang enak apalagi? Udah gitu untuk beberapa titik penting penyesuaian rute transportasinya juga udah enak. Bisa intergrasi dari angkot (JakLingko), Transjakarta, KRL, MRT dan Stasiun Bandara. 

gerbong MRT

Jadi, ya meski belum sepenuhnya berdamai dan explore kota terpadat di Indonesia ini aku masih bisa menikmati jadi diriku sekarang. Setidaknya, ada hal-hal baik yang bisa aku temukan di Jakarta. Meskipun, kadang antara Love-Hate ini sering sekali bersinggungan. Semoga Jakarta selalu baik ya :)


PS

Komentar

  1. Sebagai perantau yang sudah tinggal 20 tahun di Jakarta, saya merasa lebih nyaman tinggal di Jakarta daripada kota lain. Mungkin karena semua fasilitas ada dan praktis, ya. Transportasi sekarang juga 24 jam, dan kemana-mana harganya 3.500 pakai Transjakarta. Di tempat lain, angkot harganya naik tiap berapa kilometer. Soal transportasi umum, Jakarta masih juara. (Untungnya saya makan warteg pinggir jalan belum pernah sakit sih... jangan sampai, ah.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha mungkin aku kurang beruntung aja karena keburu laper. Tapi masalah transportasi memang kerasa banget jomplangnya kalau menurutku, beda banget sama di daerah. Ya bisa dimaklum juga karena memang perkotaan kan

      Hapus
  2. Jakartaa.. kota impianku. Wkwkwk kemarin ikut seleksi kerja di Jakarta, berharap banget dapat lolos dan kerja di Jakarta. Sayang sekali.. ga lolos. Mungki belum jalannya. Wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah mbak, bahagia nggak cuman ada di Jakarta. Wujudin mimpi juga bisa dimana2 hehe. keep fight ya!

      Hapus
  3. Alhamdulillah pernah merasakan selama 6 tahun tinggal di jakarta pas jaman sekolah, untuk masalah fasilitas namanya di kota ya pasti lengkap, apalagi di jaman yg udh canggih kek sekarang. Tapi sekarang saya cukup puas menetap di bekasi hehe

    BalasHapus
  4. waaaa saya juga sering ke Jakarta pake Jatiluhur/Cilamaya mbak xD

    BalasHapus

Posting Komentar